Archive for the ‘Kerana Allah’ Category

SATU KEAJAIBAN

Posted: Januari 17, 2011 in Kerana Allah

Kota mekah sedang diliputi malam. Malam yang pekat sehingga sukar melihat orang berjalan amat terasa akan kesuyiannya.

Sayup-sayup kedengaran pada malam itu  suara Nabi s.a.w memecah kesunyian dengan membaca ayat-ayat  qur’an di dalam rumah banginda. Diluar rumah banginda seolah-olah ada baying-bayang manusia yang sedang mengintip.

Ketengangan pada masyarakat Mekah dirasai sejak nabi keluar berdakwah di siang hari  mengajak mereka ke jalan yang benar.Tetapi tentangan kian bertambah hebat, namun Nabi berpantang undur  dan ingin mengugat ketenangan hati orang-orang besar dan ternama Quraisy, malahan juga sebilangan pengikut-pengikut Nabi s.a.w.

Orang-orang Quraisy kini telah memikirkan satu rencana penetangan kepada Muhammah pada siang hari. Manakala orang-orang islam menebalkan keimanan dalam hati mereka agar tidak lemah menghadapi tekanan-tekanan musuh Islam itu.

Pada masa itu, ketika Nabi s.a.w membaca Qur’an , diluar rumah banginda terdapat tiga bayangan manusia iaitu orang – orang ternama Quraisy yang dating dari arah berlainan . Masing-masing memikirkan baginda bersendirian tanpa ada siapa yang melihat. Sebenarnya mereka ingin mengetahui  apakah yang dikerjakan oleh Nabi s.a.w di tengah malam itu. Ketiga-tiga mereka Abu Jahal, Sufyan bin Harb dan AKhnas syarik.

Suara Nabi Muhammad s.a.w yang berkumandang membaca ayat suci Qur’an itu telah mempersonakan mereka, meresap menusuk mempengaruhi  jiwa masing-masing tanpa disedari  telah menitiskan air mata, terlupa dirinya sebagai tokoh musyrik yang selalu menentang Muhammad.setelah mereka tersedar dari pesonaan itu barulah disedari air mata yang membasahi pipi. Namun antara mereka bertiga masih tidak menyedari bahawa baginda tidak berseorangan hanya kepekatan malam  yang gelap itu yang memisahkan mereka  bertiga. Setelah mengusap air mata , mereka pun berlalu kearah datangnya dahulu dengan senyap-senyap agar tidak ada orang lain tahu.

Tanpa diduga, mereka bertiga bertemu, tidak seorang pun membuka bicara, mungkin kerana takut didengari orang lain. Tetapi dalam hati masing-masing  sudah meneka akan apa yang telah dilakukan kawannya.

“ Engkau mendengar  ayat-ayat Qur’an yang dibaca Muhammad ketika bersalat sepanjang malam sampai  terbit fajar?”

“Bukanlah itu yang berlaku?” demikian Abu Jahal bertanya .

“Benar, aku kira engkau juga demikian ,” jawab Sufyan bin Harb.

Abu Jahal tidak menjawab, diam, tetapi wajahnya segera berubah kerana kata-kata AKhnas.

Melihat Abu Jahal yang berubah air mukanya, AKhnas tidak berkata-kata lagi khuatir akan menyebabkan ketengangan .

Akhirnya masing-masing mencela sikap yang lain kerana mahu mendengar Muhammad membaca Al-Qur’an . Bagaimana nanti jika masyarakat Mekah mengetahui perbuatan mereka?  Sudah tentu mereka akan diejekan dan dihinalah martabat mereka di mata umum. Siang hari mereka mencela Muhammad tetapi malam hari mendengar bacaan Muhammad.

“Jangan diulangi lagi perbuatan ini, kelak boleh menimbulkan perbuatan yang salah.” Demikian mereka bertiga berjanji. Mereka pun berpisah.

Bila malam menjelang lagi, ketiga-tiga kenamaan quraisy itu tanpa mengingatkan janji yang telah dibuat mereka malam sebelumnya, telah keluar menuju kerumah Nabi s.a.w  satu sama lain  mengira hanya dia sahaja yang melakukannya, yang lain tidak. Tetapi alangkah terkejutnya mereka bertiga dalam perjalanan pulang, mereka bertemu lagi dijalan. Bacaan Muhammad yang pertama kali mereka mendengar telah menarik hati mereka untuk mendengarnya lagi. Maka mereka sekali lagi mengutuk satu sama lain di atas perbuatannya dan mereka bertiga berjanjin lagi tadak akan membuat pengintipan itu dan melanggar janji.

Apabila malam menjelang lagi, Abu Jahal, Sufyan  dan AKhnas seolah-olah tidak mahu bahawa ada janji-janji  yang patut dipatuhi. Dengan kehendak Allah, pada malam yang ketiga ini setelah mendengar bacaan Nabi s.a.w , mereka bertemu lagi. Dalam perjumpaan kali ini mereka berjaji sesungguhnya  tidak akan mengulanginya  bagi mengelakkan dari sampai diketahui masyarakat mereka.

Pada kali ini mereka benar-benar mematuhi janji itu. Pada satu  hari AKhnas  dengan bertongkat berjalan menuju ke  rumah Abu Sufyan kerana hasrat hatinya untuk mendapatkan  pendapat dan rasa hati masing-masing setelah mendengar ayat-ayat Qur’an yang dibaca Muhammad.

“Wahai Abu Hanzalah (gelaran Abu Sufyan ), cuba katakan kepada hamba akan apa pendapat engkau tentang apa yang kita dengari dari ayat-ayat yang dibaca Muhammad ,” Tanya Akhnas.

“Wahai Abu Tsalabah ( gelaran AKhnas ), demi Allah, sesungguhnya aku mendengar apa-apa  yang aku ketahui dan aku tahu maksudnya. Tetapi aku dengar pula yang aku tidak mengetahui  makna dan isinya,” Jawab Abu Sufyan.

“Demi Allah,aku  juga begitu,”jawab Abu Akhnas pula.

Setelah mengetahui pendapat Abu Sufyan, ia segera kembali dan pergi  pula ke rumah Abu Jahal bagi mengetahui apa pula pendapatnya.

“Wahai Abu Hakam ( gelaran Abu Jahal ), apa pendapat engkau tentang apa yang dibaca  Muhammad.” Pertanyaan AKhnas.

Abu Jahal tidak segera menjawab . Beliau berdiam sejenak berfikir kerana beliau tidak ingin menyatakan isi hatinya.

“Apa yang engkau dengar?”

“kita selalu berlumba-lumba hidup dengan keluarga Bani Abdul Manaf ( nenek moyang Nabi s.a.w ) dalam mencari  kemulian. Mereka memberi fakir miskin makan , kita pun demikian juga. Mereka memikul beban masyarakat, kita pun berbuat sama. Mereka member kita juga pemberi sehingga bila kami berhadapan  dalam kenderaan berkuda yang berjalan pantas , mereka berkata: “Dari golongan kami ada Nabi Yang mendapat wahyu dari langit , maka bila kita dapat menandinginya.”

Abu Jahal diam tanpa member apa-apa ulasan di atas kata-katanya itu. Akhnas pun dapat merasakan bagaimana besar rasa kedengkian di dalam jiwa Abu Jahal. Dalam kata-kata itu sudah terkandung isi hatinya. Memberi  kebenaran yang yang dibawa oleh Muhammad  kerana sifat nafsu keangkuhan pada dirinya.

“Demi Allah, kita tidak akan membenarkan dan mempercayai Muhammad itu!” demikian Abu Jahal mengakhiri katanya.

Akhnas pun berlalu meninggalkan Abu Jahal yang tenggelam dalam nafsu hasad dengki. Dalam perjalanan pulang itu AKhnas berbisik dalam hatinya:

Bila semua kita beriman kepada Muhammad , nescaya Tuhannya yang menurunkan Kitab, akan menolongnya dalam menghadapi kita . Beliau akan tetap menang pada akhirnya.

Demikian alkisah yang terjadi, keajaiban yang berlaku oleh kekuasaan Allah jua dan Muhammad sebagai Rasul Allah mereka musuhi dan yang pasti Allah akan tetap menolong Muhammad s.a.w sehingga mencapai kejayaan.

Advertisements

MENYINSINGNYA FAJAR ISLAM

Posted: Jun 1, 2009 in Kerana Allah

    “ Wahai Manusia! Allah telah memerintahkan  kepadamu menyembah-Nya  dan janganlah kamu menyekutukan Dia dengan sesuatu apa pun “

  Demikian Nabi Muhammad s.a.w menyampaikan dakwah Islam kepada penduduk Mekah.

 

            Baginda berkeliling mengunjungi rumah mereka berdakwah secara terang-terang setelah dating perintah dari Allah untuk berbuat demikian. Tindakan Baginda telah mengoncangkan kaum-kaum musyrikin sehingga apabila Rasulullah mendatangi rumah-rumah orang Mekah maka Abu Lahab akan mengiringinya dari belakang.

 

            “Wahai Manusia Dia ini menyuruh kamu meninggalkan  agama nenek-moyangmu.” Demikian pula hasutan Abu Lahab  yang menggerakkan orang ramai supaya menghalang Nabi s.a.w  daripada berdakwah.

 

            Maka bermulalah pergolakan yang hebat di Kota Mekah.

 

            Pamuda Quraisy berusaha dengan kekerasannya untuk membantutkan fajar islam  yang telah mula menyinar itu. Segala macam usaha dilakukan dari fitnah dan tuduh-menuduh liar seperti kena kena sihir, gila dan mengancam menginjak tengkok Nabi Muhammad s.a.w sehinggalah mereka merancang hendak membunuh baginda.

 

            “Ajaklah mereka kepada : la ilaha illallah.”

 

            Demikian Jibrail menekankan kepada Nabi s.a.w sehingga tidak seorang manusia yang baginda takuti.

 

            Di tengah-tengah kekalutan ancaman Quraisy itu, Nabi s.a.w dapat membawa beberapa orang memeluk Islam. Abu Bakar adalah diantaranya  dan bila melihat beliau melihat hamba-hamba yang disiksa segeralah beliau menebus dan memerdekakannya, seperti Bilal dan ‘ Amir bin Fuhairah.

 

            “ Assalamu alaikum Ya! Rasulullah “, salam-salam yang diucapkan oleh batu, kayu dan tanah kepada Nabi s.a.w sebagai satu mukjizat. Ke mana juga baginda pergi, maka baginda akan menemui mahk (alam benda) ini mengucapkan salam iaitu disaat ramai yang memusuhi baginda atas usaha Abu Jahal, Abu Lahab dan lain-lainnya.

 

            Di tengah-tengah Jahilliyah ini, kini muncul cahaya Islam  dan ia dinikmati oleh sebilangan orang yang sihat mata-hatinya atau orang-orang tidak buta-hati. Fajar Islam telah mula menyingsing.

 

            Pada satu ketika bapa saudara Nabi iaitu Abu Thalib melihat baginda dengan Ali bin Thalib sedang salat (Zaman sebelum Isra’), beliau merasa hairan kerana perbuatannya berlainan dengan apa yang lazim pada Masyarakat Mekah waktu itu.

 

            “Wahai Muhammad , agama apakah yang engkau anuti itu ?” Tanya Abu Thalib kepada anak saudaranya.                                

 

            “ Wahai bapa saudaraku, inilah agama (yang diturunkan ) Allah, agama Malaikat dan Rasul-rasul Nya. Dan agama nenek kita Ibrahim a.s . Allah telah mengutuskan anakanda menjadi Rasul kepada hamba-hambanya.”

 

            “ Wahai bapa saudaraku, engkau adalah orang yang paling berhak menerima nasihatku. Aku mengajak kepada pertunjuk Allah, paling berhak pula memperkenankan dakwahku dan menolong aku.”

 

            Demikian dialog Nabi s.a.w  menjawab pertanyaan beliau dengan harapan semoga beliau menerima  dengan baik.

 

            “Wahai Muhammad! Demi Allah, aku tidak sanggup untuk meninggalkan agama nenek moyangku dan ajaran-ajarannya. Tetapi demi Allah, selama aku hidup, tidak akan sampai kepada engkau apa yang engkau tidak ingini.”

 

            Abu Thalib menjawab yang penuh ketegangan rasa dalam hati yang menolak.                

 

            Dengan sikap dan jawapan bapa saudaranya itu, sudah tentu menjadi penawar jiwa kepada Nabi s.a.w  di tengah-tengah keluarga baginda yang memusuhinya dengan keras. Apatah lagi Ali Bin Thalib sebagai anak muda yang dapat pula dorongan dari ayahnya. Kepadanya Abu Thalib berpesan supaya seiring mendampingi Nabi Muhammad s.a.w walaupun beliau sendiri  belum terbuka hati mengikutinya.

 

            “Ikutlah dia (Muhammad) selalu selama dia mengajak kamu kepada yang baik”. Demikian kata anjuran Abu Thalib kepada anaknya Ali.

 

                        Dorongan itu sungguh mengembirakan Ali dan Nabi s.a.w sendiri dan baginda  berdoa semoga  Abu Thalib sendiri dapat menganuti Islam bersama-sama mereka.

 

            Fajar Islam sudah menyising di Kota Mekah dan ini amat mengejutkan jahiliah yang dalam kegelapan itu. Maka hari sinarnya makin bertambah naik menerangkan kehidupan insani. Dalam perjuangan yang penuh cabaran itu, Nabi s.a.w mengisi kehidupannya sebagai seorang rasulullah dan meninggalkan contoh teladan bagu umat-umat yang kemudian.

 

 

Suasana malam di bulan Ramadhan itu amat terasa sekali. Muhammad sedang bersendirian berkhalwat di dalam Gua Hira. Dalam ketenangan malam yang hening itulah Malaikat Jibrail, datang membawa wahyu Allah kepada Muhammad bahawa Muhammad adalah Rasul Allah. Sepertimana tugas-tugas Jibrail dahulu menyampaikan wahyu kepada lain-lain Nabi Allah, Ibrahim, Musa dan Isa a.s., dan malam itu ia muncul pula di depan Muhammad lalu berkata:

 

            “Iqra” (bacalah)

 

            “Ma’Aqra” (aku tidak tahu membaca).

 

            Mendengar jawapan Muhammad itu, lalu Jibrail memeluk baginda. Baginda merasa seakan-akan lemas barulah dilepaskan Jibrail, dan ia berkata lagi:

 

            “Iqra” (bacalah)

 

            “Ma’ Aqra” (aku tidak tahu membaca) jawab Muhammad.

 

            “Bacalah dengan nama tuhan menciptakan; yang menjadikan manusia segumpal darah.

            —bacalah, dan tuhan mu lah yang paling pemurah, yang mengajar manusia dengan qalam, mengajar manusia yang tidak tiketahuinya.

 

            Demikian Malaikat Jibrail membaca ayat-ayat Al-qur’an itu dan diikuti Muhammad membacanya.

 

            Inilah ayat-ayat dari Surah Al-Haq yang pertama diturunkan kepada Nabi Muhammad. Setelah selesai baginda membaca ayat tersebut, Malaikat Jibrail pun berlalu dan dituruti Nabi segera keluar dari Gua Hira itu.

 

            “Wahai Muhammad, engkau Rasul Allah dan aku ini Jibrail”.

 

            Nabi Muhammad memandang ke langit dan dilihatnya Jibrail dalam rupa bentuk manusia. Kedua tumitnya berada di hujung langit.

 

            Muhammad tidak menjawab, terdiam dan terus memandang ke langit. Baginda tegak bagaikan terpukau di bumi. Tidak bergerak ke depan atau ke belakang dan kepalanya terus memandang ke atas dan kemana saja arah dipandang, baginda akan nampak Jibrail.

 

            “Wahai Muhammad, enkau Rasul Allah dan aku ini Jibrail.” Demikian diulangi Jibrail.

 

            Baginda terus terdiamdan keadaan demikian sehingga digerakkan oleh orang-orang yang di suruh khadijah mencari suaminya Muhammad kerana baginda merasai bimbang dihatinya, khuatir sesuatu berlaku keatas baginda.

 

            Akhirnya Jibrail berlalu dan menghilang. Setelah merasa tenang seketika, Muhammad pun segera berangkat pulang dan Khadijah sudah sedia menunggu.

 

            Mulai saat itu rasmilah Muhammad sebagai Rasul Allah dalam usia empat puluh tahun. Baginda utusan Allah kepada manusia bagi menunjukkan jalan-jalan kebahagian dunia dan akhirat. Malaikat Jibrail akan berulang alik mengunjungi baginda dengan membawa ajaran-ajaran Allah.

 

            Wahyu Allah merupakan Al-Qur’an iaitu kitab suci bagi orang-orang islam (Muslimin). Islam agama Allah yang terakhir yang diredhainya untuk manusia dan Muhammad adalah Nabi yang terakhir : Khatamun Nabiyyin. Selepasnya tiada Nabi dan Rasul.

Nabi Muhammad s.a.w

Posted: Mei 25, 2009 in Kerana Allah
Tag:

 Bahawasanya Nabi Muhammad itu telah diputerakan pada 12 Rabiul-Awal, bersamaan dengan 20 April 571 Masehi. Ayahanda baginda Abdullah Bin Abdul Muthalib telah wafat sewaktu nabi masih didalam rahin ibunya . Bertepatan masanya, bonda nabi, Aminah Binti Wahad pun melahirkan seorang putera tanpa cacat dan cela. Ibu nabi telah menyusukannya selama 3 hari.

 Kemudian baginda disusukan oleh Tsuwaibah dan akhirnya diberi jagaan dan susuan oleh Halimah sa’dyah yang membawa ke desanya di luar Kota Mekah. Tinggallah nabi dibawah jagaan baik Halimah selama empat tahun dan baginda dikembalikan semula kepada bonda baginda di bawah kawalan datuknya Abdul Muthalib.

 Baginda menjadi yatim piatu pada usia enam tahun setelah wafatnya bonda nabi. Maka tinggallah baginda dalam peliharaan datuknya untuk tempoh dua tahun sahaja. Setelah itu baginda dijaga dan diperihara oleh ayah saudaranya Abu Talib. Walaupun kehidupannya miskin, sebagai anak remaja baginda telah membantu denga mengambil upah menjaga dan membela kambing dan dengan upah itulah baginda dapat menolong bapa saudaranya menyara kehidupan mereka sehari-hari.

 Ketika berusia dua belas tahun, bapa saudaranya Abu Thalib telah membawa nabi ke negeri Syam ( Palestin ) kerana berniaga. Dalam pemergian inilah baginda telah ditemui oleh seorang pendita nasrani dan beliau berpesan kepada bapa saudara nabi agar memelihara beliau dengan baik kerana Muhammad bakal menjadi seorang nabi.

 Apabila Muhammad berusia 25 tahun, baginda telah berkahwin dengan Khadijah Binti Khuwalid, seorang perempuan yang mulia dan kaya. Sebelum perkhawinan itu, baginda telah membawa barangan dagangan   Khadijah ke Negeri Syam dan beroleh keuntungan. Waktu perkhawinan itu khadijah telah berusia 40 tahun.

 Manakala baginda berusia 40 tahun, Muhammad telah diangkat menjadi Rasul Allah dan padanya terletak kewajipan menyampaikan perintah-perintah Allah kepada sekelian manusia.

 Nabi Muhammad mengajak manusia kepada agama islam. Pengikut-pengikutnya kian bertambah dan ini menyebabkan musuh-musuh islam merasa terancam dan meraka mula bertindak liar  dengan mengancam  dan menyiksa pengikut-pengikut Nabi. Di samping berbagai ancaman, mereka cuba memujuk nabi supaya baginda menghentikan  seruan kepada islam. Tetapi nabi terus menghadapi mereka dengan tabah walaupun berbahaya kepada dirinya. Suasana menjadi lebih cemas sehingga diantara pengikut-pengikut Nabi berhijrah ke Habsyah ( Ethiopia ).

 Suasana berikutnya bertambah kabut apabila Abu Thalib dan isteri baginda Khadijah wafat. Dalam ketika yang dirunding malang itu telah dibawa Isra dan Mi’raj oleh malaikat Jibril bagi melihatkan kekuasaan Allah.

 Ancaman keatas Rasul Allah kian bertambah meruncing sehingga mereka merancang membunuh baginda. Maka itu Allah memerintahkan kepada nabi supaya berangkat meninggalkan mekah  pergi ke madinah. Perjalanan ini atau Hijrah Rasullah s.a.w terjadi pada  12 Rabiul-Awal  setelah tiga belas tahun kerasullan  baginda. Hari itu bertetapan dengan 28 Jun 622 Masehidan baginda berusia 53 tahun.

 Di madinah , Islam telah berkebang pesat, dengan kegigihan  Rasulullah s.a.w maka terdirilah sebuah masyarakat  dan sebuah Negara Islam di sana.  Baginda kemudian menubuhkan  angkata perang yang rapi dan dengan itu kedudukan  Nabi dan kaum Muslimin mulai padu dan kuat. Dengan izin Allah mereka berperang menghadapi musuh-musuh islam yang zalim.  

 Islam segera dapat berkembang ke merata tempat kerana dakwah yang tersusun rapi. Perubahan besar kini  terjadi di muka bumi dan orang-orang islam mula disegani dan dihormati.

 Setelah sepuluh tahun bermastutin di madinah, baginda wafat dalam usia  63 tahun . Baginda telah berusaha menegakkan islam selama 23 tahun, tiga belas tahun di Mekah, dakwah baginda tidak begitu diterima dan tidak meluas dengan baik berbanding dengan sepuluh tahun di Madinah yang mana baginda telah berhasil menemui kewajipan-kewajipan yang diperintahkan Allah sebagai Rasul Allah.

 Setelah wafatnya baginda rasulullah s.a.w, sahabat-sahabat baginda pula meneruskan perjuangan menyebarkan Islam kemana-mana tempat yang mereka sampai dan akhirnya sampai  ke Negara-negara  rantau melayu ini.

 Dari lembaran kehidupan Nabi Allah ini termuat dengan berbagai kisah dan ragam yang indah dan menarik untuk kita semua.